LDS Sukses Gelar Bincang dengan Tema Telaah Demokrasi Indonesia

LDS Sukses Gelar Bincang dengan Tema Telaah Demokrasi Indonesia

IMG 20221124 WA0255 LDS Sukses Gelar Bincang dengan Tema Telaah Demokrasi Indonesia

REAKSI.CO.ID– Bincang Demokrasi dengan tema “Telaah Demokrasi Indonesia” di sambut antusias oleh para peserta. diskusi tersebut menghadirkan dua narasumber. yakni, Dr. Wahyu Iryana.M.Hum, akademisi & peneliti LDS dan Hermansyah S.H.I.,M.H. anggota Bawaslu Provinsi Lampung

Dalam kesempatan tersebut Dr. Wahyu Iryana.M.Hum. memaparkan sejarah dan konsep demokrasi dunia. sedangkan Hermansyah.S.H.I.,M.H. menjelaskan tantangan demokrasi di Indonesia ke depan (Konteks Pemilu/Pilkada)

Dr. Wahyu menjelaskan bahwa poin inti dari demokrasi adalah ke sinambungan dan membuat role of game, dalam sejarah, pada masa Yunani Kuno, yang dikembangkan oleh filsuf bernama Solomon, karena pada masa itu terjadi praktik perbudakan.” ujar Dr.Wahyu. Kamis (24/11)22).

Batal ‘Jajan’ Via MiChat, Anggota Satgas KTT G20 Dibunuh

Dalam babakan sejarah, perkembangan demokrasi di Indonesia juga melalui berbagai dinamika. Pertemuan ide demokrasi dimulai pada masa tokoh-tokoh pergerakan angkatan pertama mengenyam pendidikan tinggi di luar negeri pada masa penjajahan. Tambah Wahyu dalam diskusi tersebut.

“Demokrasi selalu menyesuaikan dengan jiwa zamannya. seperti era Soekarno dengan konsep demokrasi terpimpin dan bergeser menjadi demokrasi Pancasila pada era selanjutnya.”jelasnya.

Sedangan Hermansyah.S.H.M.H fokus pada enam isu yang menjadi tantangan demokrasi konteks pemilu/pilkada 2024. yaitu, Kompleksitas teknis dan kerumitan penyelenggara, ambang batas parlemen 4%, terpecah konsentrasi pada pileg, pilpres dan pilkada, masyarakat lebih fokus pada pemilu eksekutif, Tantangan penegakan hukum dan obral janji vs gagasan.

“pemilu dan pilkada yang demokratis dan subtansial hanya mungkin di capai jika kita menggunakan regulasi yang tegas, peserta yang kompeten yang di usung oleh partai politik, pemilih yang cerdas yaitu terdidiknya masyarakat mengenai pilihan pemimpin yang mengedepankan gagasan menyelesaikan masalah sosial yang di hadapi masyarakat, selain itu birokrasi yang netral dan penyelenggara yang berintegritas” Jelasnya

Dugaan Korupsi Retribusi DLH, Kejati Geledah Kantor BPPRD Kota Bandarlampung

Selanjutnya Een Riansah selaku Direktur Lampung Democracy Studies menjelaskan bahwa agenda ini merupakan komitmen LDS untuk menghadirkan ruang publik yang sehat dan mencerdaskan. ungkapnya

“Demokrasi hanya mungkin tumbuh jika masyarakatnya mempunyai kesadaran politik dan demokrasi. kesadaran akan hadir jika pendidikan politik dan demokrasi tersebut terus di jalankan secara masif dan tepat menyasar masyarakat”. lanjutnya

selanjutnya diskusi ini sengaja digelar secara dalam jaringan (daring) agar diskusi ini bisa diikuti oleh seluruh elemen masyarakat. mengingat realitas virtual hari ini juga merupakan bagian yang tak terpisahkan dengan masyarakat. lanjutnya

Een juga berterimakasih atas antusias publik mengikuti diskusi tersebut dan memohon kepada teman-teman yang tidak bisa ikut dalam diskusi karena over kapasitas. antusias ini tentu merupakan energi bagi kamu untuk Istiqomah menggelar agenda Bincang Demokrasi kedepan”.tutupnya.(Zld)